-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Pertandingan Sepakbola di Malang, Berakhir Rusuh

Minggu, 02 Oktober 2022 | Minggu, Oktober 02, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-10-02T11:23:41Z
iklan
Pertandingan Sepakbola, Berakhir Rusuh 




Jakarta, smartsumbar.com - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) prihatin atas tewasnya 120 orang saat kericuhan saat terjadi pertandingan sepakbola antara Arema Malang FC melawan Persebaya Surabaya dengan skor akhir 2-3 di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10) malam.


Seperti dilansir dari tvonenews.com, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Malang, Wiyanto Wijoyo mengatakan, lebih dari 120 orang meninggal dari peristiwa itu. Pihaknya masih mendata jumlah korban yang luka-luka dan saat ini berada di tiga rumah sakit, mengikuti perawatan di rumah sakit kota dan kabupaten Malang.


"Lebih dari 120 orang meninggal, mereka meninggal karena caos, berdesak-desakan, terinjak-injak dan sesak napas. Korban luka yang pasti lebih dari seratus dan dirujuk ke rumah sakit Saiful Anwar dan rumah sakit Kanjuruan", katanya.


Kericuhan itu, bermula saat ribuan suporter Aremania Malang dengan bersamaan masuk ke stadion, tempat pertandingan dilaksanakan. Arema FC kalah. Pemain Persebaya langsung meninggalkan lapangan dan Stadion Kanjuruhan menggunakan empat mobil Polri, barracuda. Sementara beberapa pemain Arema FC yang masih di lapangan lantas diserbu pemain.


Kericuhan itu semakin membesar, sejumlah flare dilemparkan termasuk benda-benda lainnya. Petugas keamanan gabungan dari kepolisian dan TNI berusaha menghalau para suporter tersebut, la 


Ada kobaran api pada sejumlah titik di dalam stadion tersebut. Terlihat dua unit mobil polisi yang salah satunya adalah mobil K9 dibakar. Sementara satu mobil lainnya rusak parah dengan kaca pecah dan dalam posisi miring di bagian selatan tribun VIP.


Dengan jumlah petugas keamanan yang tidak sebanding dengan jumlah ribuan suporter Arema FC tersebut, petugas kemudian menembakkan gas air mata di dalam lapangan. Tembakan gas air mata itu membuat banyak suporter pingsan dan sulit bernafas. Banyaknya suporter yang pingsan, membuat kepanikan di area stadion.


Banyaknya suporter yang membutuhkan bantuan medis tersebut tidak sebanding dengan jumlah tenaga medis yang disiagakan di Stadion Kanjuruhan.

Para suporter itu, banyak yang mengeluh sesak nafas terkena gas air mata dan terinjak-injak saat berusaha meninggalkan tribun stadion. Para suporter tersebut panik dan akhirnya berhamburan. (gmz)
iklan
×
Berita Terbaru Update